warungwarung

backpacker di rumah sendiri

In Sendok on January 19, 2011 at 8:47 am

Ada dalam kondisi suasana hati yang tidak nyaman  (karena gw sendiri atau karena orang disekitar) sangat menguras energi. Mungkin gak buat semua orang tapi paling tidak itu yang gw rasain.  Sangat capek, lelah, luar biasa pegel badan ini rasanya.

Mengambil sedikit liburan sepertinya akan jadi sesuatu yang menyenangkan, tapi kalau terpaksa nyetir sendiri rasanya akan sangat menguras emosi. Bersyukur ada temen yang nawarin jalan ke Ubud naik motor.

Ok seru ini… lama juga gak boncengan keliling Bali

Lucu juga kalau acting jd tamu backpacker, ya emang sih backpacker di rumah sendiri judulnya. Tapi itu gak jadi soal, yang penting fun.

Modalnya cuaca bagus, gak hujan, dan sedikit panas, tapi yang paling penting gak berangin kencang seperti berapa hari sebelumnya, dan dompet harus ada sangunya.

***

tujuan jelas… Ubud… makan pork ribs di Nuri’s warung. Dan karena lapernya sampe lupa lho fotoin ribsnya.. yang pasti rasanya ok.

Perut kenyang, sedikit ngantuk, dan gw diajakin mencoba gelato yang lokasinya gak jauh dari Nuri’s warung tadi. Arah ke Sayan. Namanya Gaya Gelato

Pas ada disebelah Gaya fusion resto, tokonya nyaman banget. Pas masuk aroma bakerynya bikin lapar lagi (padahal nasi dan pork ribs baru aja lewat)

Akhirnya memilih biscotto dan cream caramel gelato

Rasanya enak, light untuk ukuran cream caramel yang biasanya bikin blenger. sendok demi sendok gelato lenyap 🙂

Dan gelato ini nemenin kita ngebahas banyak hal, mulai hal ringan sampe yang sedikit bikin alis naik turun 🙂

Karena obrolan terlalu hot, mengalahkan dinginnya Ubud yang sudah mau malam dan sepertinya mau hujan, bahkan gigitan nyamuk gak berasa (secara duduknya di outdoor), waktu udah jam 6-an sore. waktunya pulang. Baiklah..

semprot parfum dikit dulu ahhhhh

Dan ow ow ow… ada drama bocor ban belakang aja gitu,  untung sekali hanya beda 4 ruko dari tempat kesadaran muncul soal kempesnya ban ini kita nemu tambal ban yang buka 24 jam. dan ternyata temen satu ini sabar sekali. tenang bener ngadepin situasi kayak gini

Setelah kurang dari 30 menit semua beres, perjalanan pulang dilanjutkan. Kali ini si sopir ojek pingin nyumbang suara emas, ngajak ke NAV… bailah… karaoke time yang tentu bagian gw sbebagai penonton saja… (sumpah mending disuruh siaran 10 jam daripada dipaksa nyanyi 10 menit), tapi karena pingin tampil juga  alhasil sukses nyanyi… yah mungkin lebih tepatnya dibilang deklamasi bernada ya daripada nyanyi.

Pulang nyanyi laparlah kita…alasannya karena pernapsan perut itu yg bikin lapar. oh ok…  ini harus nasi jawabannya, gak nasi gak heitzzzzzz.

Nasi banyuwenges alias warung banyuwangi deket rumah jadi pilihan.

murah, enak, dan banyak… (sekali lagi maaf lupa difoto bukan karena kurang bergengsi LOL ) cocok sekali untuk gw yang sedang menikmati jadi backpaker. Atau bisa dibilang latihan sebelum jadi backpacker beneran (karena selama ini kalo liburan kita selalu bawa ransel…… plus koper dan satu atau dua hand bag lah 🙂 ) dan wangi, gak bau matahari… sorry sorry sorry jack ya, disini gak mau bau asam dan paling penting gak mau kulitnya gosong.

Emang sih sebenernya bukan gimana liburannya, tapi dengan siapa kita liburan, itu yang paling penting.

Ok Gunawan… siap tempur ya bulan depan… tolong peta tempat tempat sesat di print, takut situs situs pornografi beneran diblock, nanti kita salah asuhan lagi di negeri orang 🙂

terima kasih buat temen yang sudah berbaik hati ngantar ke ubud pake motor, dan buat semua jadi lebih “ringan”, you are rock … dude.

I’M Inyo Marhan

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: