warungwarung

Bali Jaya – hemat pangkal kaya

In Sendok on January 23, 2011 at 12:39 pm

Hari ini saya ke rumah kuta. Seperti biasa saya parkir di timur ( kalo ditunjuk dari rumah saya) tepat di seberang pasar kuta. Dan seperti biasanya juga saya mampir ke Bali Jaya. Mungkin lebih dari separuh populasi kuta tau apa itu Bali Jaya. Toko kelontong yang berdiri tahun 80an dan semakin berkembang sampe sekarang.

Saya tidak belanja kebutuhan sehari hari di sini. Hanya beli hong kue warna putih ada potongan nangka kecil kecil, molen pisang di atasnya ditaburi gula pasir dan coklat kacang almond.

Biasanya saya beli pisang sale utk saya bawa pulang ke rumah Kuta, dimakan bareng sama Padamu Negara sambil nonton TV di kamar kakaknya. Ngak jarang kena usir karena Padamu Negara sering buang plastik pembungkus pisang sale di sepanjang tempat tidur kakaknya. “adikkkkkk, ngapain buang sampah sembarangan. Adohhh kotor lagi nih!” paling padamu negara jawab “hah? Apa mang? Heh? Yaaaa” pusing kan. Hehehehe

Setiap kali saya masuk ke Bali jaya, saya melihat hasil kerja keras yang maha dashyat. Bermula dari kelontong yg kecil, menjual kebutuhan sehari hari, sekarang mereka punya BJ MART (kayak circle k cuma jauh lebih lengkap oregano sama jack d aja ada), BALI JAYA utk melayani partai besar jg ada di sebelah selatan, beli satu rumah di jalan Kuta theater utk mes karyawan, sampe gedung Kuta theater mereka beli untuk menyimpan stock barang. Mereka juga punya toko di jalan uluwatu depan puri gading.

Pasti si pemilik, yang biasany Saya panggil Yuk (panggilan untuk orang china oleh orang Bali – tau deh gimana asal mulanya kata itu), rajin menabung. Bayangkan utk ukuran toko kelontong seukuran 10×10 pada mulanya, berapa sih ngambil margin? Paling banyak 3000 perak per barang. Dan berusaha menjual sebanyak banyaknya supaya keuntungan lumayan. Itu pun keuntungan paling jadi barang lagi. Mereka juga ngak jual space seperti pasar pasar modern. Jadi apa yg mereka lakukan adalah menjual sebanyaknya, sehingga bisa beli sebanyak banyaknya supaya dapat potongan rabat (yg biasanya lumayan) atau termin pembayaran yg lebih panjang untuk ngasi ruang lebih banyak ngatur cash flow.

Jangan harap bisa ngutang di sini, pernah saya beli bir beberapa krat. Karena saya ngak bawa botol kosong saat itu, saya bilang botolnya bentar lagi saya susulin. Si yuk bilang OK. Setelah itu saya terus diteleponin nanya kapan mo bawa botolnya. Capek juga diteleponin mulu saya cepet cepet bawa botol kosong pengganti. Herannya saya masih dapet panggilan masuk di Hp padahal kepala saya udah setengah masuk di pintu toko mereka. Busettt!

Jualan retail baik seperti Bali JAya atau pun retail yg lainnya biasanya memberikan margin penuh apalagi kalo toko lagi rame, menyenangkan seperti mecahin celengan yg diisi semenjak 100 tahun yg lalu:). Nah biasanya di sini godaannya. Jgn salah prioritas dalam menggunakan duit dari jualan. Sering tuh dipake meningkatkan gaya hidup dulu. Sebaiknya niru Yuk Bali Jaya tuh: simpen dulu duitnya, kalo cukup bisa buka bisnis baru yg masih satu line sehingga bisa menurunkan harga pokok, ngak perlu beli mobil mercy dulu, pick up  cukup bisa sekalian utk niaga – ngak usah berpikir “duuh bakalan susah jodohnya klo begini 🙂 hihihihi.

Pokoknya first things first dan good cash flow management. Kalo sudah cukup mapan boleh deh berpikir punya retail untuk up grade atau maintain gaya hidup – karena dagangan retail biasanya jauh lebih likuid, kemudian punya bisnis yg padat modal untung gede untuk mempatgulipat aset dgn cepat utk masa depan.

Tapi setelah sukses jangan mempatgulipat pasangan juga ya. Monogami ya! Kasian kan pas tidur bareng stlh tutup toko tiba tiba si pasangan sesenggukan sambil ngomong “kok aku ngerasa akan diputusin ya” terharu *sambil nyolek teman ngeblog yg belajar selingkuh (tapi pake hati …Mmmmm cara belajar yg salah ;))
Happy working n happy studying for better future.

Gun

Advertisements
  1. pelajaran bisnis dan hati yang baik dan benar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: